Qian Hongyan Atlet Cacat yg Pantang Menyerah

Cacat tidak mematahkan semangat Qian Hongyan of Kunming, China, untuk berprestasi. Remaja yg kehilangan kedua kakinya saat kecelakaan lalu lintas diusianya 3 tahun. Oleh orangtuanya, Qian diikutsertakan dalam terapi basket. ternyata berhasil, Qian tampil sebagai pebasket cilik yg cemerlang. Tak memiliki kaki bukan halangan baginya untuk lincah di lapangan.

Apakah anda bisa membayangkan seorang cacat tanpa dua kaki bermain basket?? Tentu tidak!!! Tapi Qian telah membuktikannya. Penampilan Qian yg mengharukan itu mendapat liputan luas dari media massa internasional. Sehingga sekelompok dokter membuatkannya sepasang kaki saat dia berusia 8 tahun.Qian bukan hanya piawai bermain basket, tapi atlet cilik ini juga lincah di kolam renang. Kini ia tengah mempersiapkan diri untuk tampil dalam kejuaraan dunia atlet cacat di London, 2012. Qian rencananya juga akan tampil di cabang renang. Untuk itu kini Qian berlatih tiap hari sejauh 2000 meter.

Berikut Penyandang Cacat yang Berprestasi di Bidangnya:

Jessica Long of Baltimore, Maryland, 15 tahun, memenangkan Sullivan Award, penghargaan tertinggi bagi atlet amatir AS. Ini baru pertamakalinya penghargaan diberikan pada atlet cacat. Long terlahir tanpa tulang betis. Ia juga kehilangan beberapa tulang pada kakinya sehingga diamputasi pada usia 18 bulan setelah dia diadopsi oleh pasangan amerika.
Long mulai berenang usia 10 tahun, 2004 ia sudah mencatat prestasi meraih tiga medali emas pada Paralympic Game. Di usia 12 tahun ia juga meraih Paralympian of the Year 2006. Selain cabang renang, Long juga tampil dalam cabang senam, skating dan rock climbing.

Natalie du Toit of Cape Town, South Africa, 16 tahun, adalah atlet cacat amputasi pertama yang mendapat izin berlaga di Olimpiade musim panas Beijing, Agustus lalu. Du Toit kehilangan kaki kirinya karena kecelakaan lalu lintas, di mana dia ditabrak mobil saat mengendarai motornya ke sekolah. Akibatnya, kaki kirinya menderita luka parah dan harus diamputasi. Meski cacat, du Toit tak kehilangan semangat. Ia pun kembali berlatih renang setelah sembuh. Dia memfokuskan diri pada renang jarak jauh 10 K.

Lacey Henderson kehilangan kaki kanannya karena tumor, kemudian kaki kanan yg terkena tumor itu diamputasi saat dia berusia 9 tahun. Namun ibunya tidak patah semangat, Lacey didaftarkan pada kegiatan cheerleader di sekolahnya. Padahal semua tahu aktivitas cheerleader membutuhkan kelengkapan anggota badan. Untuk itu Lacey mendapat kaki buatan. Tenyata prestasi Lacey pada cheerleader lumayan bersinar. Di usianya 18 tahun dia bukan hanya menjadi anggota tapi juga captain tim cheerleader Universitas Denver, tempatnya kuliah.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: